Bisnis

Mau Ambil Cicilan Gadget? 4 Hal Ini yang Harus Diperhatikan

Gadget yang spesifikasinya mumpuni, biasanya dibanderol dengan harga mulai dari Rp 2 jutaan ke atas. Ini mungkin jadi salah satu alasan kenapa orang bakal lebih pilih ambil dibanding bayar tunai ketika beli gadget. Meski cicilan jatohnya bisa lebih mahal, tapi kalo bayar tunai pasti lebih ‘berasa’ di kantong atau kita mesti nabung dulu dalam jangka waktu lama. Ditambah lagi sekarang, nyicil gadget gak perlu nunggu punya kartu kredit. Cicilan online pakai aplikasi kayak , sekarang udah cukup populer di pasaran. Nggak perlu dateng ke toko gadget, tinggal buka e commerce kayak Lazada, Tokopedia, Shopee, Bukalapak, JD.id, Blibli, atau merchant lain yang udah kerja sama dengan Kredivo, bisa langsung nyicil deh kalo kita udah punya akun dan limit kredit. Tapi, meski daftar akun Kredivo dan apply cicilannya gampang banget, tetep ada beberapa hal yang perlu diperhatikan ketika kita pengen ambil cicilan gadget. Jangan sampe nyicilnya impulsif atau semata mata karena tren, terus malah bikin keuangan berantakan.

Tren gadget yang cepet banget gantinya kadang bikin orang kalap buat ganti gadget, padahal sebenernya nggak butuh butuh amat karena gadget lama masih layak pakai. Mengingat cicilan gadget bakal berjalan sesuai tenor yang dipilih, maka bakal lebih baik kalo gadget yang dicicil ini punya fungsi untuk mendukung produktivitas, misalnya buat kerjaan atau bisnis. Itung itung meminimalisir risiko kredit macet yang bakal bikin susah diri sendiri, kan. Kalo tujuannya cuma buat entertain dan konsumtif misalnya karena faktor kamera yang lebih canggih atau desain yang lebih yahud, lebih baik pikirin dua kali deh sebelum nyicil. Karena tren gadget nggak bakal habis, yakin mau terus terusan impulsif ngikutin tren? Kalo udah tau tujuan nyicil gadget, aspek kedua yang mesti kita perhatiin itu adalah kesehatan keuangan. Beberapa pakar keuangan menyarankan kalau idealnya, penghasilan kita per bulan itu dialokasikan 50% untuk kebutuhan primer, 30% untuk kebutuhan pribadi/entertain & cicilan, dan 20% nya buat investasi atau tabungan. Jadi, dengan kata lain, jumlah utang yang sehat buat keuangan adalah yang nggak lebih dari 30% total penghasilan. MIsalnya, gaji kamu Rp 5 juta, maka “jatah” yang bisa dipakai buat bayar cicilan per bulannya, maksimal banget cuma Rp 1,5 juta. Itu pun mentok banget, kamu udah nggak punya lagi alokasi dana buat hangout, main, atau kebutuhan pribadi lainnya yang sifatnya entertain. Kalau “jatah” buat cicilan ini belum terpakai sama sekali, maka kamu bisa lanjutin niat buat nyicil gadget. Tapi kalo udah nggak ada jatahnya, nah jangan dipaksain. Tunggu cicilan lain kelar dulu, baru ambil cicilan lainnya lagi.

Sebagian besar lembaga penyedia kredit & merchant, baik online atau offline, rata rata menerapkan suku bunga yang berbeda buat gadget bekas dan baru. Gadget baru, biasanya bunganya bakal lebih tinggi dibanding gadget bekas. Ini kembali lagi pada kebutuhan. Biasanya gadget bekas laris diburu sama sebagian orang yang ngincer smartphone flagship yang spesifikasinya tinggi tapi kalo beli baru harganya masih selangit. Jangan sampe dapat suku bunga yang ketinggian, sebaiknya itung dan bandingkan dulu antara kredit di tempat satu dan tempat lain, terutama perkara suku bunga pasarannya. Karena suku bunga adalah faktor penting yang bakal mempengaruhi besar kecilnya angsuran gadget yang harus kamu bayar per bulannya. Kalo udah yakin & punya jawaban untuk ketiga aspek di atas. Sekarang, aspek terakhir yang perlu dipikirin adalah: mau nyicil pakai apa? Kartu kredit? Lembaga kredit offline? Kredit online? Nggak punya kartu kredit, nggak masalah. Nggak perlu susah susah sampe apply kartu kredit ke bank cuma buat nyicil gadget. Kamu bisa ngandelin fasilitas kredit atau cicilan online yang sekarang udah banyak tersedia di e commerce. Rata rata e commerce populer kayak Shopee, Lazada, Tokopedia, Bukalapak, Blibli, dan yang lainnya udah punya fasilitas yang satu ini karena bekerja sama dengan pihak ketiga kayak Kredivo.

Kredivo adalah akses kredit instan online yang bisa dipakai buat nyicil gadget dan jenis barang lainnya di lebih dari 250 e commerce & juga merchant offline, sekaligus, bisa buat pinjaman tunai. Mirip kartu kredit perbankan, Kredivo bakal ngasih kamu sejumlah limit kredit nontunai, maksimal s.d Rp 30 juta ketika kamu daftar dan disetujui. Bedanya, kalo kartu kredit di bank daftarnya manual dan offline, daftar Kredivo cukup modal smartphone dan kuota internet, terus download aplikasi Kredivo di Google Play Store atau App Store. Semua berbasis online, bisa dilakuin dari mana aja. Dibanding lembaga cicilan online lain, Kredivo punya suku bunga paling rendah, cuma 2,95% per bulan, dengan pilihan tenor 3, 6, dan maksimal 12 bulan. Kelebihan lainnya, nyicil gadget atau barang apa pun pakai Kredivo, nggak perlu bayar uang muka. Selama limit kredit di akun kita cukup, transaksi cicilan bisa dilakuin.

Daftar Kredivo, syaratnya gampang: kamu wajib berusia minimal 18 tahun ke atas, udah punya penghasilan tetap minimal Rp 3 juta per bulan, dan berdomisili di wilayah abodetabek, Bandung, Surabaya, Medan, Palembang, Semarang, Bali, Yogyakarta, Solo, Malang, Makassar, Cirebon, atau Sukabumi. Cobain daftar Kredivo sekarang, siapa tau, kamu bisa dapet limit sampe Rp 30 juta loh! Lumayan bisa nyicil smartphone flagship kayak iPhone X.

About Author

Keberhasilan adalah kemampuan untuk melewati dan mengatasi dari satu kegagalan ke kegagalan berikutnya tanpa kehilangan semangat.

Comment here