Internasional

Lolos dari Kejaran Polisi Selama 13 Tahun, Pria Ini Tertangkap Hanya karena Jatuh dari Sepeda

Layaknya cerita sinetron, kisah yang dialami seorang pria bernama . Dilansir dari Channel News Asia, Selasa (25/6/2019), seorang pria berhasil meloloskan dari kejaran polisi selama 13 tahun. Bahkan keberhasilan penangkapan itu juga terjadi karena hal tak terduga.

Seperti diwartakan CNA, pertama kali ditangkap tahun 2006 setelah berselisih dengan seorang penjual koran di toko 7 Eleven. Naidu, yang berbau alkohol, berdebat dengan korban dan menebasnya dengan pisau yang disimpannya di dompetnya, korban mengalami luka. Menurut dokumen pengadilan, dia ditangkap, tetapi melarikan diri sebelum dia didakwa di pengadilan dan sengaja bersembunyi dari pihak berwenang.

Selama pelarian itu pula ia menggunakan . Sebelas tahun kemudian, Naidu jatuh dari sepedanya dan membutuhkan perhatian medis. Akhirnya dia pergi ke Sengkang Polyclinic pada 14 Agustus 2017, tentu saja dengan .

Dia memberikan fotokopi KTP milik seorang narapidana penjara, Chandran Sinathanmby, yang berada di penjara pada saat itu. Dokumen pengadilan tidak menyebutkan secara spesifik apakah Naidu mengenal Chandran atau bagaimana ia memperoleh KTP dari Chandran. Wakil Jaksa Penuntut Umum Chew Xin Ying mengatakan kepada pengadilan bahwa Chandran kehilangan KTP nya "bertahun tahun lalu" dan Naidu entah bagaimana memperoleh salinannya, menambahkan alamatnya sendiri di atasnya.

Berbekal dokumen yang diubah itu, Naidu mendaftar sebagai pasien di Poliklinik Sengkang dengan nama Chandran dan memberi tahu seorang dokter bahwa ia jatuh dari sepeda dan melukai lututnya. Dia juga dirawat karena sakit tenggorokan, batuk dan pilek. Naidu mengunjungi poliklinik beberapa kali lagi bulan itu, menerima antara lain tes darah dan rujukan ke Rumah Sakit Umum Changi (CGH) untuk tes fungsi hati yang tidak normal.

Setelah CGH menerima rujukan Naidu, mereka melakukan pemeriksaan dan mendapati bahwa Chandran yang asli ada di penjara saat itu dan tidak mungkin mengunjungi poliklinik. CGH memberi tahu poliklinik, yang mengajukan laporan polisi. Tiga bulan kemudian pada November 2017, Naidu kembali mendapat perawatan medis ketika baterai sepeda listriknya terbakar di rumahnya.

Dia kemudian dibawa ke Singapore General Hospital (SGH) karena kesulitan bernafas dan dirawat selama satu malam. Sekali lagi, ia menggunakan fotokopi KTP Chandran untuk pendaftaran. Perjalanan 13 tahun Naidu dari hukum akhirnya berakhir pada Februari 2019 ketika ia mengunjungi Rumah Sakit Umum Sengkang (SKGH) pada hari yang sama dengan Chandran.

Chandran, yang telah dibebaskan dari penjara pada saat itu, telah menerima SMS dari SKGH tentang janji operasi ortopedi pada 25 Februari. Dia muncul di rumah sakit dan seorang dokter bertanya kepadanya tentang patah kaki yang dialaminya. Chandran terkejut, karena kakinya tidak patah, dan dia belum pernah mengunjungi SKGH sebelumnya.

Dokter menyarankannya untuk mengajukan laporan polisi. Seperti takdir, ketika masih di rumah sakit, Chandran menabrak Naidu, yang berada di kursi roda. Melihat seseorang di kursi roda, Chandran menawarkan bantuan pada Naidu untuk melakukan pendaftaran.

Ketika nomor antrian Naidu dipanggil, Chandran mendorongnya ke konter pendaftaran, dan Naidu menyerahkan fotokopi KTP Chandran kepada karyawan rumah sakit. Chandran kemudian menyadari bahwa Naidu menggunakan salinan KTP nya. Dia memberi tahu staf rumah sakit, yang kemudian memanggil polisi. Naidu mencoba melarikan diri, tetapi ditahan oleh keamanan rumah sakit dan akhirnya dikirim pada 27 Februari.

Naidu yang kini berusia 58 tahun mengaku bersalah pada hari Selasa (25/6/2019), atas dua tuduhan selingkuh dengan penggunaan dan perbuatan 13 tahun lalu ketika ia menyebabkan seseorang cedera menggunakan senjata berbahaya. Empat dakwaan lainnya dipertimbangkan sebagai hukuman. Pengacaranya mengatakan kepada pengadilan bahwa Naidu menyesal dan memohon keringanan hukuman.

Atas kejahatannya, Naidu dihukum 18 bulan penjara, dan kali ini ia harus benar benar menjalani hukuman yang telah tertunda belasan tahun. Sementara untuk setiap tuduhan selingkuh secara pribadi, Naidu bisa dipenjara hingga lima tahun, didenda, atau keduanya. Artikel ini sudah tayang di Intisari Online.com dengan judul :

About Author

Keberhasilan adalah kemampuan untuk melewati dan mengatasi dari satu kegagalan ke kegagalan berikutnya tanpa kehilangan semangat.

Comment here