Kesehatan

Benarkah Wanita Cenderungan Biseksual? Ini Hasi Studinya

Saat ini, semakin banyak orang yang menganggap orientasi seksual sebagai spektrum daripada label atau identitas yang kaku. Konsep kontinum orientasi seksual pertama kali disarankan oleh ahli biologi Amerika Alfred Kinsey yang menerbitkan karya karya berpengaruh pada seksologi selama pertengahan abad ke 20, yang menimbulkan reaksi kontroversial pada saat itu. Dia juga mengembangkan Skala Kinsey, yang mengukur orientasi seksual pada skala 0 sampai 6 (dengan 0 secara eksklusif heteroseksual dan 6 secara eksklusif homoseksual) dibandingkan dengan pendekatan hitam putih.

Dalam sebuah makalah yang dipublikasikan tentang seksualitas manusia, peneliti dari Cornell University dan University of Essex membawa lebih banyak temuan yang menunjukkan bahwa heteroseksualitas absolut dan kaku mungkin tidak ada. Mereka menguji responden pria dan wanita saat menonton video porno yang menampilkan jenis kelamin. Para peneliti secara khusus mengamati pelebaran pupil mereka, yang merupakan indikator gairah seksual.

“Anda tidak dapat mengendalikan pelebaran mata Anda. Pada intinya, itulah yang coba kami lakukan, cara lain untuk menilai seksualitas tanpa mengandalkan pengakuan diri," jelas rekan penulis Ritch Savin Williams, seorang profesor perkembangan psikologi di Cornell. "Cara lain, tentu saja adalah gairah genital, tetapi itu sedikit invasif,” imbuhnya. Menariknya, penelitian tersebut menemukan bahwa wanita yang diidentifikasi sebagai lesbian menunjukkan respon yang lebih kuat terhadap wanita yang menarik daripada pria yang menarik.

Namun, wanita yang diidentifikasi normal terangsang oleh kedua jenis kelamin sampai tingkat tertentu. Gerulf Rieger, dari Department of Psychology di University of Essex mengatakan, bukti yang gagal membuktikan bahwa lesbian yang paling maskulin menunjukkan pola gairah seksual khas laki laki. "Meskipun beberapa lesbian lebih maskulin dalam gairah seksual mereka, dan yang lainnya lebih maskulin dalam perilaku mereka, tidak ada indikasi bahwa wanita ini adalah wanita yang sama," Dr. Rieger menjelaskan.

"Ini menunjukkan kepada kita bahwa penampilan wanita di depan umum belum bisa memberikan petunjuk pasti kepada kita mengenai preferensi peran seksual mereka. Pria itu sederhana, tetapi respons seksual perempuan tetap menjadi misteri," jelasnya. Penelitian sebelumnya juga mengungkapkan bahwa perempuan cenderung lebih banyak mengeluarkan cairan daripada pria. Di antara peserta pria, dilatasi dialami saat mengamati wanita atau pria melakukan masturbasi, terlepas dari bagaimana mereka mengidentifikasi orientasi.

Namun, pengamatan terhadap perbedaan signifikan antara peserta laki laki gay dan laki laki normal tidak tersedia. Savin Williams menambahkan bahwa aspek seksualitas laki laki dapat ada "bersama sebuah kontinum," seperti yang telah dipelajari beberapa penelitian sebelumnya dengan wanita. Dia yakin gagasan keliru tentang maskulinitas telah disebarkan oleh masyarakat selama beberapa dekade, sehingga menekan pria begitu banyak.

"Bahkan jika seseorang memiliki ketertarikan seksual terhadap pria, mereka tidak akan pernah mengatakannya," ujarnya. Penulis, yang telah menerbitkan sebuah buku berjudul "Mostly Straight: Sexual Fluidity Among Men," mengakui bahwa perubahan norma masyarakat telah membantu melonggarkan batasan bagi generasi sekarang. "Pria dan wanita normal merasa jauh lebih nyaman daripada sebelumnya dalam memasuki dunia seks lain, dalam hal peran gender dan tindakan mereka," kata Savin Williams.

About Author

Keberhasilan adalah kemampuan untuk melewati dan mengatasi dari satu kegagalan ke kegagalan berikutnya tanpa kehilangan semangat.

Comment here